‘Yuri on Ice’ mengakhiri musim pertamanya dengan nada sempurna

Dua episod terakhir dari Yuri di atas Ais hampir terasa seperti acara skating tokoh sebenar, dengan fokus pada dua babak Final Grand Prix. Enam pemain skat masih ada, termasuk dua orang Yuris: Yuri Katsuki, protagonis kami yang disukai dan neurotik; dan Yuri 'Yurio' Plisetsky yang berusia 15 tahun, yang selalu marah di Rusia.



Seperti yang dijangkakan, final memberikan kesimpulan yang memuaskan salah satu rancangan yang paling tersusun kita telah melihat sepanjang tahun. Kejutannya adalah sejauh mana ia dibiarkan terbuka untuk musim kedua, mengisyaratkan persaingan di masa depan antara ketiga watak utama.

Victor Nikiforov

Pada asalnya, sepertinya Victor akan kembali bermain luncur. Dia memenangi begitu banyak pingat emas, mereka mungkin mempunyai bilik sendiri di apartmennya, dan pada (hampir) 28, dia lebih tua daripada kebanyakan pesaingnya. Walaupun selepas Yurio mengalahkan salah satu rekodnya dalam episod 11, Victor kelihatan bangga dan bukannya cemburu dengan pencapaian Yurio.



Ternyata, perkara yang meyakinkan Victor untuk kembali adalah perkara yang sama yang membujuknya untuk pergi dari awal: Yuri Katsuki. Setelah mengetahui rancangan Yuri untuk mengundurkan diri setelah Grand Prix Final, Victor memutuskan untuk memprovokasi semangat kompetitif Yuri dengan kembali bermain skating sendiri - sambil tetap menjadi pelatih Yuri, seperti yang dijanjikan.

Yuri di atas Ais

Ini terasa seperti contoh utama bagaimana Victor dan Yuri saling memberi tenaga, baik di dalam dan di luar ais. Alih-alih didorong oleh keinginannya sendiri untuk menang, tujuan baru Victor adalah untuk mengalahkan dunia dan berteriak, 'Perhatikan kehebatan Yuri Katsuki!' Dan jika itu bermaksud kembali ke litar persaingan ketika dia mungkin terlalu tua untuk memenangi pingat emas lain, maka jadilah.



Yuri Katsuki

Victor dan Yuri berkongsi sifat menawan tetapi mengecewakan serentak menjadi obses antara satu sama lain, dan juga sangat mementingkan diri sendiri. Dalam kes Victor, ini menampakkan diri dalam melodrama yang berterusan, menjadikan segalanya Segala Tentang Dia. Pada final itu bermaksud menggagalkan persaraan Yuri dengan melancarkan dirinya kembali ke sorotan, dan kemudian mengungkapkan keputusan ini lima minit sebelum Yurio naik ke atas es, membayangi momen besarnya juga. (Paling tidak Yurio sudah terbiasa dengannya.)



Yuri di atas Ais

Dalam kes Yuri, penyerapan diri itu dikaitkan dengan sifat cemasnya . Final membuktikan bahawa Yuri kini memiliki keyakinan untuk melakukan yang terbaik di Grand Prix Final dan bahkan mengalahkan salah satu rekod Victor, tetapi dia masih tidak memperhatikan hubungan mereka. Dia kelihatan benar-benar terkejut ketika Victor bertindak balas dengan menangis ketika Yuri mengatakan dia ingin bersara, walaupun ini secara efektif akan mengakhiri hubungan mereka. (Ingat, Yuri menghabiskan waktu berbulan-bulan dengan diam-diam dengan anggapan perkongsian mereka akan berakhir setelah Grand Prix, sedangkan Victor pindah ke Jepun dengan anggapan diam-diam mereka akan bersama selama-lamanya. Mereka bahkan bertukar cincin, Yuri!)

Dari perspektif percintaan, sangat menegangkan apabila konflik ini terungkap di final. Tetapi entah bagaimana, Yuri di atas Ais selalu berjaya memasukkan drama sekurang-kurangnya satu jam ke dalam setiap episod 23 minit. Walaupun musim ini tidak berakhir dengan Victor dan Yuri bersama-sama dengan cara yang kami harapkan (iaitu dengan pingat emas di leher Yuri), kami mendapat dua kesimpulan yang sangat memuaskan untuk busur romantis mereka: kelahiran persaingan profesional, dan duet yang kita semua tunggu.

(Maaf, embed ini tidak dijumpai.)

Akhir episod 12 memberi kita apa yang Yuri perlukan pada awal musim. Secara profesional, dia kini setara dengan Victor sebagai saingan. Sementara pada tahap peribadi, persembahan pameran Grand Prixnya melambangkan perjalanan percintaan pusat pertunjukan. Skating bersama untuk pertama kalinya di khalayak ramai, Victor dan Yuri melakukan duet 'Stay Close To Me,' lagu yang menyatukan mereka dalam episod 1.



'Tetap Dekat dengan Saya' selalu bertindak sebagai surat cinta antara dua petunjuk, memperoleh makna baru ketika kisah itu berjalan. Awalnya dipersembahkan oleh Victor, ia adalah kesunyian tentang seorang lelaki yang menjangkau cinta. Peniruan koreografi Yuri adalah mesej yang memprovokasi Victor untuk berhenti bermain skating dan menjadi pelatih Yuri, dan duet mereka melambangkan bagaimana mereka berkumpul sebagai pasangan. Oleh kerana mereka selalu lebih baik dalam berkomunikasi melalui meluncur luncur daripada dengan kata-kata, itu adalah pilihan yang tepat untuk final mereka.

Yuri Plisetsky

Selalu menjadi pencapai yang berlebihan, Yurio mendapat pingat emas yang dia layak — dan seperti Yuri, kejayaannya didorong oleh pertumbuhan emosi. Episod 11 menyaksikan dia akhirnya dapat memahami tema 'agape' dari program pendeknya, yang menyatakan cinta yang dia rasakan terhadap datuknya, teman barunya Otabek, dan rakan-rakannya. Kemudian di final, dia bertenaga dengan keinginannya untuk mengalahkan Yuri sebagai lawan yang layak. Pada dasarnya, Yurio kini melihat Yuri sebagai musuh bebuyutannya - walaupun dalam gaya Komik nemesis Kate Beaton . Dia ingin mengalahkannya, tetapi dia juga marah kerana konsep Yuri mengundurkan diri dari persaingan.

Yuri di atas Ais

Skaters lain benar-benar menjadi milik mereka pada separuh akhir musim ini, dalam satu lagi contoh pertunjukan obsesif terhadap perincian . Chris Giacometti beralih daripada menjadi lelucon berjalan kaki ke watak simpatik, berkat pengaruh Naratif Yuri yang tidak boleh dipercayai dan wahyu terakhir bahawa persaraan Victor mempunyai kesan yang nyata terhadap prestasi Chris. (Kami juga mendapati bahawa Chris mempunyai lelaki misteri di latar belakang selama ini, yang memberi kesan baru pada tingkah laku genitnya.)

Kejutan terbesar adalah JJ, yang selalu bertentangan dengan Yuri. Semasa Yuri menganggap dirinya sebagai orang yang tidak dikenali , dia sebenarnya seorang atlet bertaraf dunia dan disukai oleh pemain skat termasuk idola masa kecilnya, Victor. Manakala JJ, yang memancarkan keyakinan dan mempunyai lagu temanya sendiri, banyak diabaikan oleh pemain skat lain. Dia akhirnya mengalami krisis peribadi dan menghabiskan program pendeknya, dalam pembalikan peranan Yuri pada awal musim. Ini entah bagaimana menebus JJ di mata penonton, membuktikan sekali lagi bahawa Yuri di atas Ais dapat mencipta drama sukan yang menarik tanpa memerlukan antagonis sejati .

Sebahagian daripada sebabnya Yuri di atas Ais terperangkap adalah miliknya fandom yang sangat aktif . Komuniti itu wujud kerana pertunjukan itu memberikan keseimbangan yang sempurna antara memberi penonton apa yang diinginkannya dan apa yang diperlukannya. Dan untuk final, itu bermakna memberi kemenangan kepada Yuri tanpa mencapai matlamat utama yang akan menandakan berakhirnya ceritanya. Dengan mengisyaratkan masa depan yang bahagia dengan konflik yang cukup untuk memicu spekulasi, Yuri di atas Ais Penonton mempunyai lebih banyak bahan untuk dibincangkan semasa menunggu musim 2.