'Kami mahukan tarikh pengadilan': Video menunjukkan tahanan Amerika membakar objek, membuangnya dari tingkap yang rosak untuk memprotes keadaan

'Kami mahukan tarikh pengadilan': Video menunjukkan tahanan Amerika membakar objek, membuangnya dari tingkap yang rosak untuk memprotes keadaan

Sekelompok tahanan di sebuah penjara di pusat bandar St. Louis memecahkan tingkap, membakar objek yang mereka lemparkan ke luar tingkap itu, dan melaungkan, 'Kami ingin pergi ke pengadilan' pada malam Ahad. Tindakan itu dicirikan oleh sekurang-kurangnya seorang sekutu sebagai 'pemberontakan', dan protes itu dilaporkan berkaitan dengan peristiwa serupa di penjara yang sama hanya dua bulan sebelumnya.



Sembunyikan Video Pilihan

Gangguan itu berlaku pada Ahad malam sekitar jam 9 malam di Pusat Keadilan Bandar St. Louis, menurut CBS News menerusi gabungan KMOV-TV. Wartawan Alexis Zoros menulis tweet dari tempat kejadian, berkongsi video tahanan yang melemparkan objek dari tingkat tiga kemudahan itu.

Ketika dia bertanya kepada Sheriff Vernon Betts yang bertanggung jawab, mengingat bahawa pengarah keselamatan awam baru saja bersara, dia melihat, 'Saya rasa saya.'



Stesen TV melaporkan bahawa keadaan telah terkawal sekitar jam 10:30 malam, dengan tahanan menjauh dari tingkap yang pecah, tetapi pada pukul 11 ​​malam, tahanan memecahkan tingkap di seberang penjara dan melemparkan objek tambahan ke luar tingkap. Kemudian, seperti yang dilaporkan oleh cerita itu, 'Tiga puluh minit kemudian, para tahanan telah hilang lagi dan para petugas dapat dilihat di dalam.'

Video dari gangguan Minggu malam telah dikongsi di Twitter, dengan akaun Fifty Shades of Whey men-tweet video para tahanan yang melaungkan, 'Kami ingin pergi ke pengadilan.'

Denis Beganovic merakamkan nyanyian 'Kami mahu tarikh mahkamah'. Seseorang menjawab di Twitter yang dihubungkan dengan 30 Mac Cerita berita Fox 2 menjelaskan kemungkinan alasan untuk nyanyian tersebut: Audit Pusat Keadilan Daerah St. Louis yang menentukan bahawa, dari 1,003 tahanan yang ditahan di fasilitas itu, '319 telah menunggu lebih dari satu tahun untuk perbicaraan mereka, 127 telah menunggu lebih dari dua tahun, dan seorang penduduk telah menunggu lebih dari lima tahun. '

Salah satu tweet yang lebih pedas yang meliputi peristiwa malam Ahad datang dari Khalea Edwards (@ 314khalea), penganjur yang berpusat di St. Louis yang profil Twitternya menyatakan, 'Pembebasan untuk semua orang yang ditindas.' Berfokus pada 'Bantu Kami' yang dilarang terlihat di salah satu video, tweetnya berbunyi, 'Pemberontakan di penjara kota STL; mereka berteriak '' Tolong kami. ''



Kemudian, dalam catatan susulan, dia berkongsi catatan Facebook selepas peristiwa yang lalu, peristiwa serupa pada 6 Februari, yang menuduh keadaan yang merisaukan di penjara.

Dia mengawali tautan tersebut dengan menegaskan, “Selama penjara dan polisi ada, orang akan terus bangkit. Kita semua berhak bebas dan itu bermaksud menghapuskan kompleks industri penjara. '



Posting Facebook itu, dari EXPO St. Louis (dengan singkatan EXPO untuk 'Pengorganisasian Orang yang Dipenjatai EX'), menuduh pegawai penjara melakukan perlakuan tidak berperikemanusiaan termasuk gas pemedih mata untuk memadamkan protes damai di dalam penjara, narapidana tidak diberi pakaian musim dingin yang mencukupi, dan menyimpan tahanan yang dijangkiti COVID-19 di dalam sel dengan tahanan lain dan bukannya mengkarantina mereka.

The post berpendapat bahawa hasil episod terakhir adalah bahawa '24 tahanan yang dijangkiti segera berubah menjadi hampir 50 tahanan yang dijangkiti dalam masa kurang dari 48 jam!'

Kemas kini : Daily Dot menghubungi Edwards untuk memberi komen, yang mengesahkan nyanyian, dan juga 'Free 57' yang telah dilaporkan oleh penerbitan lain; sebagai St Louis American menulis selepas insiden 6 Februari, 'Pengarah Eksekutif Reed dan ArchCity Defenders Blake Strode mengatakan [nyanyian] dapat merujuk kepada 57 tahanan yang dipindahkan ke kurungan di CJC pada 29 Disember setelah tunjuk perasaan yang serupa.'

'Ini bukan keadilan; mereka memerlukan kebebasan, 'tegas Edwards, sambil menambahkan,' Saya bosan melihat orang memanggil penjara itu sebagai Pusat Keadilan Bandar. Mengunci orang di dalam kandang dan merobeknya, menyangkal mereka perlindungan terhadap virus yang mematikan itu - tidak ada yang adil. '




Mesti dibaca di Daily Dot

'Tidak boleh pergi ke sana': Anggota kongres Republikan menafikan pergi ke rumah Hitler — Instagram membuktikan dia pergi
Video: Polis memukul wanita yang diborgol — sehingga rakan sekerja menghalangnya
Video ‘Die!’ Menunjukkan wanita tersedak, menggigit pemandu Uber
Mendaftar untuk menerima Daily Dot's Orang Dalam Internet buletin untuk berita mendesak dari barisan hadapan dalam talian.