Video menunjukkan ‘Postmates Karen’ menyekat lelaki kulit hitam daripada membuat penghantaran makanan

Video menunjukkan ‘Postmates Karen’ menyekat lelaki kulit hitam daripada membuat penghantaran makanan

Seorang lelaki kulit hitam disekat dan diganggu oleh seorang wanita kulit putih semasa dia membuat penghantaran Postmates di California.



Sembunyikan Video Pilihan

Jordan Mykel Gipson memberitahu Daily Dot kejadian itu berlaku pada hari Selasa. Dia cuba menyelesaikan penghantaran di Westwood ketika dia dihentikan oleh wanita itu. Dia takut dia akan memanggil polis kepadanya.

Gipson menyiarkan dua video kejadian itu ke Instagram. Wanita bertopeng itu dilihat menyoal siasat Gipson mengenai topengnya. Kemudian, dia dilihat berdiri di tepi pintu, menghalang Gipson.



https://www.instagram.com/p/CC7UJ99FXpr/

'Saya gembira saya ada di sini,' katanya kepadanya .

' Jadi anda tidak akan membiarkan saya masuk untuk memberikan makanan ini? ' dia bertanya.

Dia kemudian menekan bel untuk diizinkan oleh pelanggan Postmates, dan wanita itu berkata, “Ya. Kami tidak suka omong kosong itu. '

'Maksud saya, saya hanya ...' katanya, sebelum dia memotongnya.



'Tidak, jangan ... jangan menunjuk saya,' katanya. Tidak jelas apa yang dia bicarakan; dia hanya memegang telefon dan beg penghantarannya.

'Saya mempunyai makanan yang harus saya sampaikan kepada seseorang, Bu,' katanya.



'Jangan sampaikan apa-apa di sini,' jawabnya. 'Kami tidak mahu penghantaran anda di sini.'

'Baiklah, anda tidak ... mendapatkan makanan,' katanya.

'Saya tidak mahu awak - saya tidak mahu awak di sini. Saya tidak mahu anda di sini sama sekali, 'katanya, sambil bunyi dengungan dapat didengar di latar belakang.

Seseorang menjawab bel, dan Gipson berkata, 'Maaf, Paul, ada seorang wanita di sini di pintu.'



Wanita itu, yang tidak memakai topeng, mendekati kedua Gipson dan bel, dan berkata, 'Hai. Siapa ini? Siapa ini?'

'Bolehkah anda kembali dari sini?' Kata Gipson.

'Ini adalah bangunan saya; Saya tidak akan mundur dari sini, ”katanya sebelum bercakap dengan bel lagi.

Semasa Gipson cuba mengatakan bahawa dia ada di sana untuk membuat penghantaran, dia memotongnya lagi.

'Siapa ini? Siapa yang ada di pembesar suara? Siapa yang bercakap? Saya tinggal di bangunan ini, ”katanya.

Orang di hujung buzzer ini tidak dapat didengar sepenuhnya tetapi dapat didengar mengatakan bahawa mereka mengharapkan penghantaran Postmates.

'Di mana kamu tinggal, tuan?' wanita itu bertanya. 'Saya tidak membiarkan lelaki ini masuk. Bolehkah saya membawa makanan ini untuk anda?

'Saya berada di pintu masuk bangunan anda,' kata Gipson, bercakap dengan bel.

'Siapa awak? Siapa ini?' pelanggan Postmates bertanya kepada wanita itu.

'Saya tinggal di sini,' jawabnya. 'Bajingan! Dan saya membayar sewa di sini. '

'Jadi? Saya juga begitu. Jadi, apa yang anda minta? ' pelanggan bertindak balas.

'Saya meminta anda keluar dari bangunan saya kerana anda tidak tinggal di sini,' kata wanita itu kepada pelanggan.

'Saya seorang lelaki kulit hitam, dan saya berusaha menyampaikannya,' kata Gipson, sementara wanita itu terus mengganggu dia. 'Saya bekerja untuk ibu saya. Namanya Anna; nama saya Jordan. '

'Yeah. Saya tidak peduli dengan siapa anda bekerja. Saya tidak peduli apa nama anda, tuan. Saya mahu awak keluar dari bangunan, ”katanya.

Gipson memberitahu Daily Dot bahawa ibunya adalah orang bersalin yang berdaftar dengan Postmates, tetapi dia membantunya ketika dia pulih dari kecederaan pergelangan kaki. Ibunya, Anna, berada di dalam kereta ketika itu.

'Saya menghantar makanan,' kata Gipson lagi.

Wanita itu terus menjaga pintu dan mengatakan bahawa dia tidak memiliki kereta dan 'tidak keluar dari Lyft' atau Uber. Gipson menggeser kamera ke sebuah kereta putih untuk menunjukkan bahawa itu adalah miliknya.

Wanita itu enggan mempercayainya dan berkata, ' Dia adalah orang kulit hitam yang berjalan di sekitar yang mempunyai [tidak terdengar] untuk masuk ke bangunan mana yang dia mahu.

'Ya kawan, anda ada kod, saya tidak mempunyai otak,' katanya kepadanya dengan nada mengejek. 'Generasi Z atau X, apa pun anda.'

'Saya masuk - anda tidak mempunyai kawan. Saya mempunyai kunci, ”katanya.

Gipson memberitahu Daily Dot, dia bimbang wanita itu tidak memakai topeng dan dia memanggil coronavirus sebagai 'tipuan.'

'Bolehkah anda tidak menyentuh saya?' dia cakap.

'Bolehkah kamu tidak memfilmkan saya?' dia berkata. 'Saya tidak mahu awak membuat rakaman saya.'

Dia kemudian bergerak keluar dari pandangan kamera.

'Bolehkah kamu menjauh dari saya?' Gipson bertanya.

Wanita itu terus mengganggu Gipson sebelum orang di seberang buzzer menawarkan untuk turun untuk mengambil pesanan.

Dia kemudian berkata, 'Buzz 110 — mereka mencabut nama saya dari direktori.'

'Jadi anda tidak tinggal di sini?' dia bertanya.

'Saya tinggal di sini bajingan,' katanya. 'Saya tinggal di sini selama tujuh tahun.'

Wanita itu kemudian mendekati Gipson, menjulurkan lidahnya, meludah. Dia juga membuat wajah piggy dengan menolak lubang hidungnya ke belakang.

'Dan, saya juga tidak suka telefon fuck babi sialan anda,' katanya.

Dia kemudian menunjuk seorang lelaki lain yang lewat dan mengatakan bahawa dia adalah jiran yang dia lihat 'dia sepanjang masa.'

Gipson mengingatkannya bahawa dia tidak tinggal di sini.

Akhirnya, pelanggan turun dan mengambil pesanan darinya.

Gipson memberitahu Daily Dot bahawa walaupun dia tidak merasa terancam secara fizikal oleh wanita itu tetapi merasa terancam oleh idea bahawa dia mungkin memanggil polis kepadanya.

'Dia seorang wanita kulit putih tua, dan saya seorang lelaki kulit hitam muda,' katanya kepada Daily Dot, dan itulah sebabnya dia mahu mendokumentasikan kejadian itu dengan merakam.

Gipson mengatakan bahawa dia tidak menyangka videonya akan menjadi viral.

'Saya bosan bekerja tiga pekerjaan dan harus menangani masalah ini,' katanya. 'Banyak yang turun dalam beberapa hari terakhir, ini mencerminkan apa yang harus dihadapi oleh kebanyakan orang dengan pekerjaan semacam ini - terutama orang-orang warna - untuk menghisapnya.'

Dia mengatakan bahawa dia tidak mahu mengajukan aduan kepada Postmates kerana bukan pelanggan yang mengganggunya, dan nama perkhidmatan penghantaran tidak boleh diseret ke dalam kejadian itu.

KE GoFundMe untuk Gipson sejak dilancarkan.


Lebih Banyak Berita Karen

‘Saya tidak pernah bertemu dengan Karen sebelumnya, jadi saya teruja’: Anti-penyamun menjadi malu setelah menyedari dia difilmkan di Walmart
'Saya tidak meninggalkan talian, jadi dapatkan saya kopi es': Karen yang bertauliah pekerja Dunkin
Video: Wanita mengalami kehancuran rasis setelah kawalan haiwan menangkap anjingnya yang tidak divaksinasi kerana menggigit jirannya
Video menunjukkan seorang wanita rasis menuntut pelanggan stesen minyak Asia 'tunduk' kepadanya
Mendaftar untuk menerima Daily Dot's Orang Dalam Internet buletin untuk berita mendesak dari barisan hadapan dalam talian.

BACA LEBIH LANJUT:

  • Video menunjukkan 'Holy Karen' memaksa orang keluar dari lorong kedai runcit
  • Video menunjukkan Karen tanpa topeng mengancam untuk menembak rakan pembeli kedai runcit
  • ‘Panera Karen’ enggan memakai topeng kerana seluar tidak mengandungi kentut
Sembunyikan Iklan