Bagaimana untuk tidak mengulas ‘Wonder Woman’

Bagaimana untuk tidak mengulas ‘Wonder Woman’

Pendapat

Inilah petua untuk pengkritik filem lelaki: Semasa mengulas filem yang diketuai oleh wanita, jangan fokus pada keperibadian pelakon utama. Tidak melainkan jika ia benar-benar relevan dengan ulasan.



saya mencintai Perempuan yang hebat , tetapi sebagai pengkritik, saya terbuka untuk membaca ulasan negatif. Kritikan filem akan mati dan mati jika semua orang mempunyai pendapat yang sama. Tetapi jika anda merangka ulasan anda seperti David Edelstein Burung Nasar , Kita ada masalah. Walaupun Edelstein adalah pengkritik yang dihormati di sebuah penerbitan utama, tanggapannya terhadapPerempuan yang hebatmemalukan seksis. Di samping kritikan yang lebih umum (dia membenci muziknya, dan menganggap Patty Jenkins buruk dalam mengarahkan tindakan), ulasan itu disertakan dengan komen mengenai daya tarik Gal Gadot, diluncurkan dengan menggambarkannya sebagai 'superbabe' pada perenggan pertama. Petikan dari tinjauan itu membuat pusingan di Twitter, yang dikongsi oleh blogger Halaman Priscilla . Di dalamnya, Edelstein dengan rendah hati membincangkan warisan Israel Gadot, dan apa yang dia anggap sebagai pandangan dunia Wonder Woman yang sederhana.
'Dia sangat senang di sini dengan suaranya yang beraksen dan penyampaian pemanduan. (Wanita Israel adalah keturunan bagi diri mereka sendiri, yang saya katakan dengan rasa kagum dan gentar.) Dalam beberapa adegan, Gadot's Diana berhenti di tengah jalan dan lipatan menegak muncul di pangkal dahinya yang lebar - fikirannya bergolak. Mengapa manusia membunuh orang yang tidak bersalah? Di manakah Ares? '
Dia memuji Gadot sepanjang tinjauan negatif, tetapi komen-komen itu kebanyakan melibatkan penampilannya: wajahnya adalah 'Pra-Raphaelite;' kostum sufagetnya 'kelihatan hebat' tetapi tidak sesuai dengan 'korset superheroine' nya. Dia adalah bekas model 5 ′ 10 with dengan 'perpaduan sempurna dari kepolosan dan kelembutan superbabe-in-the-wood.' Ini menggema banyak Avengers francais mengulas bahawa tertumpu pada cuit Black Widow tanpa meneliti peranannya. Edelstein seterusnya menyebut Wonder Woman's Latar belakang S&M sambil ketawa ('peminat mungkin kecewa kerana tidak ada jejak kerahsiaan S&M komik yang didokumentasikan dengan baik') sebelum menambahkan komen kecil mengenai pandangan Patty Jenkins sebagai pengarah wanita. Dia bahkan menyebut nama Wonder Woman yang asli sebagai 'buxom pinup,' perkiraan dangkal yang sangat dangkal.
'Dengan pengarah wanita, Patty Jenkins, yang menjadi pucuk pimpinan, Diana bahkan tidak difoto untuk mendapatkan slobers. Patriot Amerika yang berorientasi S & M akan lebih hebat, memandangkan WW tidak lagi berpakaian merah, putih, dan biru tetapi berwarna emas untuk antarabangsa - dan mungkin hari ini kurang mesra Amerika - pembeli tiket. Walaupun begitu, saya tidak ketinggalan pipi Lynda Carter, pinup pipi epal. '
Edelstein memberikan banyak kritikan yang saya tidak setuju secara peribadi, tetapi kebanyakannya adalah soal selera. Isu sebenarnya adalah sikap rendah diri yang tidak diperiksa terhadap watak wanita, pelakon utama, dan pengarah filem ini. Sebagai filem superhero wanita pertama era pasca Marvel, Perempuan yang hebat adalah acara kebudayaan yang bermakna, dan wajar mendapat sambutan dari para pengkritik.